Rabu, 13 April 2011

Home » , , , , , , , , , , » Tak salah merintih bila kita di duga cuma... jagalah kata-kata

Tak salah merintih bila kita di duga cuma... jagalah kata-kata

 

 

Salam bahagia,

 

 

Ibu teringat kata-kata seorang sahabat ibu, katanya

 
perjalanan hidup kita ini umpama dahan. bila kita sudah memilih 1 dahan, kita akan meniti dari ranting ke ranting, dan setiap ranting itu kita berpijak itu, kita tak tahu mana satu yang rapuh dan mana satu ranting yang kuat. Saat kita terpijak ranting yang rapuh (barangkali ranting yang sudah mati), pastinya kita akan jatuh (ke tanah), jika tidak ke tanah, mungkin jatuh ke ranting yang lain.. mungkin kita akan sampai ke puncak pokok.. mungkin juga tidak (jatuh ke tanah & tak dapat nak bangun2 lagi)

 

Bila di renung dalam-dalam.. ranting kehidupan itu adalah ujian pahit manis yang kita lalui sepanjang detik usia kita.. Allah pastinya menguji hambaNya yang disayangi.. menguji untuk melihat sejauh mana kita sabar, sejauh mana kita mampu tabah dan bersyukur.. bersyukurlah bila kita terpilih menjadi insan yang  untuk diuji.. Besar ganjaran pahala yang menanti.. tapi ada juga yang merengus, menyalahkan takdir bila di uji.. Disappointed smile

 



image: credit IluvIslam

 

Terdetik untuk menulis isu @ tajuk ini sebaik terbaca status FB seorang teman. Bukan sekali ini ibu terbaca status nya yang kerap sangat berbaur emosi dan tekanan jiwa.. juga pernah sebelum ini ada statusnya yang seolah salahkan takdir.. seolah Allah tak sayang dia kerana diuji bertimpa-timpa. walau apa pun ibu selalu mendoakan agar sahabat ibu ini diberi ketenangan hati dan dapat berfikir dengan baik dan tidak membuat keputusan yang terburu-buru.

 

Ibu ni memang lama dah tak update status FB.. dulu tu (1-2 tahun yang dulu), bila emo ke apa ker.. mesti nak update kat FB.. sebab apa? harap2 ade yang simpati.. harap2 ade yang amik sibuk hal kita…. gila perhatian sungguh… Smile with tongue out

 

tu dulu la.. la ni, kita belajar dari kesilapan.. (langsung tak update dah… hahahha) tak semestinya apa yang kita rasa.. best ke tak best ker.. kita meroyan nak update kat FB.. sebab boleh jadi orang lain akan tersalah anggap & mungkin juga komen yang diberi oleh rakan tu bukan buat kita jadi ‘cool’, sebaliknya jadi tambah ‘hot’ mungkin juga lagi gelora & tidak tenteram jiwa dibuatnya… Winking smile lagi meroyan dibuatnya..

 

Agaknya kome pulak camana… selalu ke update status Fb bila tak puashati or nak marahkan seseorang.. mungkin kah seseorang itu sebenarnya pasangan hidup kita, teman rapat, ahli keluarga kita??

 

Ibu jadi sedih bila membaca status sahabat ibu tu.. ibu tahu dugaan dia berat, berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul.. namun dalam kesukaran dia untuk ‘bernafas’.. ramai yang menghulur tangan untuk dia ke atas.. Alhamdulillah.. kasih-sayang Allah melimpah-ruah untuk dia.. cuma ibu rasa perlu ade kewajaran untuk tidak menulis segala rasa resah/sedih/tensi di status FB.. jangan sampai orang melihat kita sebagai yang lemah & tidak bersyukur, walau nawaitu kita sebenarnya hanya ingin orang memahami situasi kita.. Disappointed smile

 

Bila kita rasa tak mampu nak bertahan dengan ujian Allah, pasti lah kita akan menangis.. banyak perkara yang negatif berlegar-legar dalam kepala.. merintih itu okay.. merintih & mohon ampun lah dengan Allah.. tapi jangan lah kita merungut.. ‘kenapa Allah tak sayang aku.. kenapa Allah uji aku macam ni.. sampai bila hal ini akan berpanjangan.. kenapa orang tak boleh nak faham kesusahan aku.. dan rungutan itu bila dilayan akan terus berpanjangan tidak berkesudahan.. sebab bisikan syaitan tu memang ‘sedap’.. Confused smile

 

N3 ini sebenarnya untuk ingatan diri ibu.. semasa kita tidak diuji, kita hepi.. jadi bila Allah ‘jentik’ kita sikit, kita rasa pedih sangat sakitnya..

 

JOm review buku ni… buku ni hadiah dari seorang sahabat pada penghujung tahun 2001.. dulu dah khatam dari kulit ke kulit.. dan kali ini harus ibu hadamkan semula… Smile

 



 

Best kan kalo dapat attend majlis ilmu.. ibu dah rasa rindu nak attend usrah ke… Thumbs up tetiba rasa cetek sangat ilmu di dada.. Sarcastic smile

 

Ini ibu petik sedikit point dari buku Rahmat disebalik dugaan :

 
Berhati-hati dalam mengucapkan kata-kata

Ketika seorang hamba itu ditimpa musibah, hendaklah ia berhati-hati dalam menangis dan juga dalam mengucapkan kata-kata. Jauhilah ucapan yang dapat menghapuskan pahala musibahnya serta yang akan membuat Allah murka kepadanya, ucapan yang akan membuatkan Allah murka itu seperti mengatakan Allah berbuat zalim kepadanya dan sebagainya

 

 

 

salam kasih sayang,



 

 

salam kasih sayang,
Terima kasih singgah ke blog Kakyong. Jemput singgah ke IG Sihat.Gojes.Cerdas.Pintar , Blog Stokis Qaseh Gold Ipoh dan FB Kakyong HY


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...