Khamis, 5 Januari 2012

Home » , , » Kisah pembantu rumah di tempat saya

Kisah pembantu rumah di tempat saya





Salam bahagia,


Ini kes pembantu rumah Indonesia berasal dari Madura. Berusia dalam pertengahan 20'an.

Rumah majikannya satu taman perumahan dengan saya. Berbulan sudah saya mendengar kesah ini. Rasa sangat kasihan bila mendengar kesahnya.


sekadar gambar penghias entri



Majikan, dipanggil 'pakhaji', (khabarnya pakaji ini bekerja dengan seorang datuk bergelar menteri) beristeri 2 dan isteri tua tidak tahu yang suami berkahwin lain. Anak yang sulong dari perkahwinan ke2 berusia lebih tua sedikit umurnya dari anak saya yang no2. Pembantu ini biarlah saya bahasakan di sebagai M. dan jiran perihatin tersebut biarlah saya sebut sebagai Y.


Saya tidak pasti berapa lama M sudah bekerja untuk isteri muda pakaji ni.. setakat yang diberitahu oleh jiran Y, sudah lebih dari 3-4 tahun. Namun baru setengah tahun ini mereka berpindah ke taman perumahan saya ini.


Isteri muda pakaji ini berniaga di food court di sebuah pasaraya yang agak dikenali di Ipoh ini. Setiap hari, seusai subuh isteri pakaji ini akan angkut anak-anak nya ke tempat ia berniaga. Sejak beberapa bulan, si isteri tidak lagi memberi si M mengasuh anak-anak nya. Atas sebab apa saya tak pasti. M hanya menguruskan kerja2 membersih rumah sahaja, seperti mendobi kain baju dan mengemas bekas2 . Tiada makanan yang ditinggalkan. Jika ada pun, mungkin lauk baki yang sudah hampir basi yang dibawa pulang dari tempat si isteri meniaga. 


Ada kalanya beras dalam rumah langsung tiada & si isteri majikan langsung tidak membeli, malah membiarkan M tidak makan. Pernah jiran Y menghantar nasi lemak atau kadang-kadang jagung & si isteri majikan akan check tong sampah dan marah-marah M bila tahu M makan sedap-sedap.. walhal hanya nasi lemak bungkus ajer. 


M sudah lama merayu pada pakaji yang dia mahu pulang ke Madura, tetapi pakaji kerap memberi alasan.. antara alasannya adalah pakaji masih banyak berhutang dengan M - tak bayar gaji kan.. bukan 1 tahun tapi bertahun-tahun. dan pakaji kerap juga memberi alasan dia takdak duit nak hantar M balik. Begitu juga bila M minta dibuat 'pemutihan', pakaji dok kerap bertangguh-tangguh.


Si M ni pula, bila jiran Y cadangkan dia supaya membuat laporan ke polis, dia takut.. takutlah sebab visa dia pun dah mati dan tak tahu camana nak buat pemutihan. Si M ni sebenarnya ada keluarga angkat di Negeri Sembilan, namun si M dah tak boleh nak contact sebab isteri pakaji dah rosakkan henfon M dan juga membuang buku alamat milik M. kesian betui.. 


Majikan M sebenarnya mengunci M di rumah setiap hari., tapi M ada kunci spare.. masa mengemas rumah M terjumpa kunci yang disorokkan oleh isteri majikan.. tapi masalahnya M ni penakut.. nak lari tapi takut sebab takdak passport.. dia takut perkara lebih buruk berlaku padanya, jadi dia bersabar ajer.


Jiran Y yang sudah berbulan membantu menghulur bantuan dari segi memberi makanan dan kadang-kadang membawa M ke majlis ceramah/aktivti di kawasan taman perumahan. Majikan memang tak tahu yang M ada keluar rumah dengan jiran Y sebab majikan hanya pulang ke rumah lewat malam.


Mungkin orang yang tidak nampak, akan cakap.. alah takat tak kasi makan jer, bukannya kena pukul, apa lah sangat.. tapi kan untuk apa dia terus tinggal di sini jika gajinya bertahun tidak dibayar. Bahkan hidup bagai dalam penjara. M memang sudah tidak nampak matlamat untuk terus tinggal di Malaysia.. dia teringin nak jumpa mak angkat & mak saudaranya yang ada di Negeri Sembilan, tapi dia tak ingat nombor telefon mahupun alamat mereka. 


Atas galakan daripada beberapa orang jiran yang lain, jiran Y akhirnya membuat report polis, pada awal tahun ini. Sebelum ini anak menantu jiran Y cuba untuk membantu. Setelah di risik-risik dengan kenalan yang bekerja di Imigresen, perlu dibuat laporan polis sebelum pihak Imigresen dapat membuat tindakan selanjutnya.

Dan kini M berada dalam tahanan Imigresen Ipoh. Sadis betul nasib si M bila pakaji mengatakan si M ni lari dari rumah setelah 3 hari bekerja, kepada pihak Imigresen melalui telefon. Hampeh betui kan, dah pergi haji pun masih berbohong macam ni. Sekarang ini rumah majikan M ni dah kosong.. rasanya isteri muda pakaji balik kampung untuk mengelak dari pihak Imigresen. Pakaji pulak hanya pulang ke Ipoh sesekala sahaja. Isteri tua pakaji tinggal di KL

Jiran Y beritahu, setelah pihak Imigresen menelefon pakaji, mereka membuat keputusan untuk penjarakan M selama 6 bulan, (sadis betul bila pegawai tu dengar cakap majikan sahaja) tapi mujurlah jiran Y ni tahu banyak tentang M.. maka dia beritahu pegawai Imigresen untuk menelefon dengan kedutaan Indonesia dulu sebelum mengambil apa-apa keputusan. Tak patut kan pegawai tu amik jalan mudah macam tu jer.


Dan sekarang ni pihak Imigresen sudah ambil kenyataan M, dan hari ni saya dengar M dibawa ke pejabat buruh untuk direkodkan semua butiran diri. M akan ditahan selama 14 hari di Imigresen sebelum dibicarakan.. saya pun tak tahu apa prosedurnya selepas ini. Barang-barang si M masih ada di rumah jiran Y, bijak jugak M ni sikit-sikit kainbajunya di hantar ke rumah jiran Y.. tak banyak mana pun, hanya 1 beg besar dan 1 beg sandang.


Saya melihat isu ini bukan sekadar isu pembantu rumah yang didera dan tidak diberi hak yang sewajarnya.. tapi, isu sikap dan cara amalan kehidupan masyarakat kita masa kini


dalam hidup ini, jangan kita sengaja hidup dalam kepura-puraan dan menipu orang-orang disekeliling kita. sekali kita menipu kita akan terus terjebak dan merasa selesa dengan menipu


Bukan hak saya untuk menilai hidup orang lain.. tetapi sebaiknya dalam hidup ni jangan lah menyusahkan hidup orang lain. Walau besar mana pun gaji @ pendapatan kita, tapi sentiasa jadi tak cukup bila kita tidak amanah dan bersikap tidak baik.


Saya berharap urusan M untuk pulang ke Madura dipermudahkan dan tidak dperlekehkan dengan proses birokrasi yang tidak sepatutnya. Dia hanya ingin pulang ke kampung halamannya. 


..


saya menjemput rakan dan kenalan blog untuk menyokong dan sertai contest & giveaway ibu sihat anak riang. terima kasih.









Terima kasih singgah ke blog Kakyong. Jemput singgah ke IG Sihat.Gojes.Cerdas.Pintar , Blog Stokis Qaseh Gold Ipoh dan FB Kakyong HY


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...